Sabtu, 5 Julai 2014

Viannia dan Gabak : Pesta Bebola Cahaya - Siapa Aku?

Pesta bebola cahaya disambut dengan begitu meriah di perkampungan Fendral. Ramai anak-anak gadis yang keluar menuju ke padang besar di tengah kampung, berkumpul dan menunjukkan kebolehan masing-masing membuat bebola cahaya dan memastikan bebola cahaya itu dapat terbang ke angkasa. Aku juga turut serta dalam acara gilang gemilang pada malam itu. Acara yang sangat dinanti-nantikan saban tahun. Walaupun tahun-tahun sebelum ini, aku tidak pernah menyertainya dan sekadar hanya menjadi pemerhati. Tahun ini aku bertekad dan berazam untuk memenangi acara tersebut. Bermalam-malam selama 2 minggu sebelum ini, aku berlatih membuat bebola cahaya. Peach aku kerah untuk mencari peralatan yang diperlukan. Walaupun, aku tahu Peach tidak bersetuju dengan penyertaanku ini, tetapi dia masih mahu menuruti kehendakku. Mak pula hanya membiarkan sahaja kemahuanku. Menyokong pun tidak, membantah pun tidak. Biarlah kedua mereka. Bagiku apa yang penting mereka tidak melarang kemahuanku.

Sebaik sahaja aku dan Peach tiba di padang, orang sudah ramai berhimpun. Masing-masing sudah bersedia dengan bebola cahaya yang dibuat dalam pelbagai bentuk. Aku begiitu teruja melihat suasana tersebut. Ada yang datang bersama keluarga, ada yang datang bersama pasangan dan ada juga yang datang bersama teman-teman. Suasana seakan-akan pesta keramaian.

“Via, aku pergi daftar nama kau di kaunter pendaftaran. Kau tunggu di sini.”

Aku mengangguk sambil memerhati Peach berjalan membelah lautan manusia. Sambil-sambil itu, mataku meliar mencari seseorang. Seseorang yang kuharapkan akan datang melihat hasil usahaku.

Tiba-tiba, satu pengumuman dibuat oleh seorang wakil tok ketua yang berada di atas sebuah pentas.

“Para peserta diminta berkumpul di tengah padang. Para penonton dan penyokong dipohon bergerak ke tepi bagi memberi laluan kepada anak-anak gadis menaikkan bebola cahaya. Saya akan memberi isyarat dalam selang masa beberapa minit lagi, dan anaknda semua, anak-anak gadis kampung… diminta bersedia di tempat masing-masing.”

Aku menoleh mencari Peach. Gelisah sekiranya namaku masih belum sempat didaftarkan lagi.

“Via! Bergerak ke tengah!” jerit Peach sambil memberi isyarat tangan menandakan aku boleh mengikuti acara tersebut.

Aku tersenyum sambil mengambil tempat untuk bersama-sama dengan peserta lain. Setelah berada dalam bulatan tempat masing-masing, aku mula memasang api pada bebola cahayaku.

“Dah bersedia semua?”

“Sudah!!!”

“Baik, kita mulakan! Satu, dua, tiga! Lepaskan bebola cahaya!”

Aku terus melonjak naik bebola cahaya yang dipegang tadi. Seronok melihat ia terbang beralun mengikut haluan angina yang bertiup perlahan pada malam itu. Suasana seperti langit disimbahi cahaya yang sangat terang dan berwarna-warni. Sangat cantik!

Aku langsung tidak memandang ke bawah keran tidak mahu terlepas peluang untuk melihat bebola cahaya ku terus naik tinggi ke atas.

Plop! Aku tersentak! Tiba-tiba bebola cahayaku, jatuh menyembah ke tanah.

“Harap maaf. Peserta bernombor 79, penyertaan anda dibatalkan!”

Apa? Kenapa? Aku pantas berlari mendapatkan pengadil dan wakil tok ketua yang berada di atas pentas untuk mendapatkan penjelasan. Namun baru beberapa langkah aku berlari, Peach sudah menghalang aku untuk terus mara.

“Jom balik!”

Hah!

“Tapi kenapa? Kenapa mereka batalkan penyertaan Via?”

Tiba-tiba, empat orang gadis datang menghampiri kami. Mereka tersenyum sinis.

“Hai Via, kenal aku? Aku Delisya, bakal menantu tok ketua dan ini kawan-kawanku. Kami “anak tempatan” kampung ini,” ujarnya sambil membuat isyarat kurungan semasa menyebut perkataan anak tempatan.

 “Kau ni tahu tak syarat pertandingan ni? Kalau tak tahu, mari aku terangkan. Acara bebola cahaya ini diadakan setahun sekali pada setiap bulan September. Ia…..” kata-kata gadis bernama Delisya terhenti sambil mengerling ke arah rakan-rakannya.

Tiga orang rakan-rakan Delisya sudah ketawa-ketawa kecil sambil memandang ke arah Peach.

“…disertai oleh anak-anak gadis “tempatan” kampung….ini. Yang bermaksud anak-anak yang dilahirkan dan dibesarkan di kampung ini. Kau tu… anak tempatan ke? Mana mak ayah kau? Kalau setakat bawa pengawal hensem seperti ini, aku lebih mampu dari kau. Jadi, jangan nak berangan untuk menang dalam acara ini sedangkan untuk masuk penyertaan pun kau tidak layak. Faham! Kawan-kawan jom! Kita tak payah layan budak luar yang perasan orang kampung ini!”

Delisya dan rakan-rakannya melangkah pergi sambil tertawa dengan angkuh. Aku terpaku seketika mendengar kata-katanya yang berbaur perasaan dengki. Terasa tubir mataku mula bertakung.

“Via…”

Aku memandang Peach dengan perasaan sedih, geram dan marah.Sedih kerana melihat apa yang aku usahankan selam ini menjadi sia-sia.Geram dan marah kerana Peach seperti cuba merahsiakan sesuatu daripadaku.

“Via, jom kita balik,” ujarnya perlahan.

“Anak tempatan? Apa maksud dia Peach? Aku bukan anak mak ke? Aku bukan anak tempatan kampung ini ke?” soalku sambil memandang ke arah Peach.

Lelaki itu melarikan pandangan ke arah padang. Lama. Seolah-olah dia memandang ke arah sesuatu. Aku terus memandang ke arah pandangannya. Kelihatan seorang lelaki yang amat aku kenali berada di sebelah wakil tok ketua. Tuan Muda! Lelaki yang sangat menjengkelkan aku kerana selalu mencari kesalahanku seolah-olah hendak membuang aku dari kampung ini. Tiba-tiba aku terfikirkan sesuatu.

“Kau ada rahsiakan sesuatu dari aku ke Peach? Apa perjanjian kau dengan Tuan Muda?”

Tebakanku mengena apabila melihat Peach sedikit tersentak dengan soalanku. Tetapi lelaki yang telah aku anggap sebagai seorang abang ini masih cuba mengawal riak mukanya dan berlagak bersahaja meskipun aku sudah mula meraguinya.

“Jangan fikir yang bukan-bukan. Jom balik! Penyertaan kau sudah dibatalkan. Tak guna kita tunggu lagi.”

Lelaki itu pantas menarik lenganku agar mengikuti langkahnya pulang ke rumah. Aku cuba menarik, tetapi pegangannya lebih kejap setiap kali aku cuba meronta.

“Via tak nak balik. Via nak tahu kebenarannya,” jeritku lantang. Namun suaraku tenggelam di sebalik sorakan orang ramai yang datang melihat acara bebola cahaya.

Peach seperti tidak mendengarnya dan terus melangkah pantas. Aku pula terpaksa berlari-lari anak untuk memastikan langkahku seiring dengan langkahnya. Walaupun hatiku memprotes, aku tidak boleh memberontak sesuka hati. Peach seorang baran. Aku paling takut kalau dia marah. Walaupun dia tidak pernah memukulku. Tetapi dia pernah membuatkan meja di kedai mak terbelah dua kerana marahkan aku. Semenjak itu, aku tidak berani melawan kata-katanya sekiranya darjah kemarahannya sudah mula mendidih.

Sebaik sahaja tiba di rumah. Aku terus berlari naik ke bilik.

“Aku benci kau, Peach! Aku benci engkau!” jeritku dari dalam bilik.

“Aik, cepatnya balik? Dah habis ke acara bebola cahaya?” kedengaran suara mak di hujung tangga. Aku langsung tidak menjawab ataupun menoleh ke arah mak. Sebaliknya terus menghempas pintu dengan kuat. Tanda protes.

***
“Aku tak mampu hendak berselindung lagi. Kalau dulu aku masih boleh menipunya kerana dia masih budak. Tetapi sekarang dia sudah dewasa. Sudah boleh berfikir dan mempertikaikan apa yang aku kata. Dia sudah membesar jadi seorang gadis yang cantik. Ramai yang cemburukannya.”

Aku membuka mata. Suara Peach seperti bercakap dengan seseorang di sebalik pintu bilik tidurku. Kantukku hilang. Mataku kembali segar. Perlahan-lahan aku bangun dari tidur, cuba mendekatkan diri dengan pintu bilikku.

“Kau tak faham. Kau tahu tak berapa ramai gadis-gadis kampung ini yang cemburu melihat kecantikannya? Sehinggakan ada yang sanggup mengoyak bajunya yang bersidai di ampaian. Berapa ramai pula lelaki yang datang ke kedai mak ni, mengganggu kerjanya? Mengusiknya. Untuk kali ini, aku masih boleh menghalang dan melindunginya. Tapi takkan selamanya aku mampu melindungi Viannia.”

“Tolonglah, Peach. Aku masih belum ada kekuatan untuk berdepan dengannya.”

Ada suara lelaki lain yang bercakap dengan Peach.

“Takkan selamanya kau nak aku berbohong atau mengelak daripada soalan-soalannya. Kalau perkara ini terus berlarutan, aku pasti dia akan memberontak seperti petang semalam. Aku tak mahu dia terus-terusan membenci aku. Hati aku sakit apabila dia menjerit bencikan aku semalam. Kau tahukan aku sayangkan dia seperti adikku sendiri. Hati aku sakit bila melihat wajah kecewanya. Kau tahukan saban tahun dia teringin hendak menyertai pertandingan itu. Dua minggu. Dua minggu dia berjaga siang dan malam, semata-mata hendak menyiapkan bebola cahaya itu.”

“Macam nilah…”

Aku cuba untuk merenggangkan sedikit daun pintu bagi membolehkan aku terus mendengar suara lelaki yang lagi seorang. Tetapi, tiba-tiba pintu ini berkeriut bunyinya. Alamak! Tak dapat aku menjadi spy.

“Via!”

Hmm…kan Peach dah perasan. Pendengarannya tajam. Beberapa ketika, kedengaran tapak kaki Peach menghampiri pintu bilikku. Aku berdehem beberapa kali sebelum bersuara.

“Ya.”

Peach menolak pintu bilikku. Mujur aku berada sedikit jauh. Kalau tidak pasti pintu itu mengena kepalaku.

“Tak tidur lagi?” soalnya sebaik sahaja memandangku. Wajahnya berkerut. Aku pasti dia mesti cuak melihat aku terjaga pada waktu-waktu ini. Aku menggosok-gosok mata nak menunjukkan yang aku masih mengantuk. Otakku ligat mencari sebab aku terjaga.

“Via lapar.”

“Lapar?”

Aku terangguk-angguk.

“Jom, turun ke dapur. Aku panaskan lauk yang mak masak semalam.”

Bagus! Peach percaya dengan kata-kataku. Aku tak mahu dia tahu, apa yang aku dengar tadi.
Aku terus membuntuti Peach menuju ke bawah. Sewaktu menuruni anak tangga, aku cuba memerhati sekeliling rumah. Kelam dan tiada sesiapa di luar kamarku mahupun di ruang hadapan rumah. Pelik! Dengan siapa Peach bercakap tadi? Takkan orang tersebut boleh keluar dari rumah dengan sepantas kilat?

Aku terus membuntuti Peach menuju ke bawah. Sewaktu menuruni anak tangga, aku cuba memerhati sekeliling rumah. Kelam dan tiada sesiapa di luar kamarku mahupun di ruang hadapan rumah. Pelik! Dengan siapa Peach bercakap tadi? Takkan orang tersebut boleh keluar dari rumah dengan sepantas kilat?

***

Aku menambah beberapa senduk bubur lagi. Tak sia-sia aku terjaga tadi. Baru sahaja menyuap dua sudu, aku terperasan Peach memandangku denagn hairan. Alamak! Janganlah dia syak yang aku ada terdengar perbualannya.

“Kenapa?”

Peach tersengih.

“Makan lahap. Lapar sangat ke?”

“Tak nampak ke orang dok makan ni?”

“Amboi, garangnya!”

Aku menjeling tajam.

“Marah lagi ke?” soal Peach sambil menongkat dagu.

Pandai lelaki yang tua sepuluh tahun dariku ini menyembunyikan perasaannya. Dalam masa beberapa minit sahaja, emosinya sudah berubah seperti tiada apa-apa yang berlaku. Arghhh…dia mana ada perasaan. Sama macam Gabak. Kedua-duanya aku gelar ‘Lelaki Sejuk Beku’. Lelaki yang tiada perasaan, sebab tu sampai sekarang masih sendirian.

“Marahlah juga. Tapi nak buat macam mana, bukan rezeki Via,” ucapku sambil menyuap bubur yang masih ada separuh dalam mangkukku. Selamba tanpa memandang ke arahnya.

Memang aku terkilan. Walaupun aku dah jadi penduduk kampung ini, tetapi undang-undang kuno itu masih kuat diamalkan. Undang-undang bodoh!

“Maafkan aku. Aku tak sepatutnya beri kebenaran untuk kau masuk pertandingan itu. Tetapi melihat wajah kau yang begitu teruja dan semangat kau yang sangat berkobar-kobar, membuatkan aku tak sampai hati nak beritahu tentang undang-undang yang masih mengikat kau di sini.”

Aku meletak sudu di dalam mangkuk. Mengangkat pandang ke arah Peach. Memang aku marah padanya. Marah sangat-sangat. Tapi apa kuasa aku untuk terus membantah pegangannya.

Peach menyandarkan tubuhnya yang sasa ke penyandar kerusi. Kakinya dilunjur di bawah meja.

“Peach…”

“Hmmm…”

“Delisya.... dia ada sebut tentang Via bukan anak tempatan kampung ni? Betulkah? Via bukan bukan anak mak ke? Via dapat rasa perkara ini, dah lama. Tapi Via ingat, mungkin sebab ibu bapa Via yang sebenar dah mati dan mak yang tolong menjaga dan membesarkan Via. Kalau betul Via bukan orang kampung ni, di mana kampung Via? Siapa ibu bapa Via yang sebenarnya?”

"Mana kau tahu, kau buka anak mak?" soalnya kembali.

"Sebab muka Via tak sama macam muka mak. Tapi muka Adot sama macam muka mak. Fizikal pun sama. Via tidak dan selepas mendengar kata-kata Delisya semalam, ini menguatkan perasaanku tentang perkara ini. Siapa ibu bapa kandung Via yang sebenar?"

Peach terdiam.

Pranggg!

Kami berdua tersentak. Ada sesuatu yang jatuh di dapur. Peach lebih pantas menuju ke dapur meninggalkan aku sendirian di meja makan, diam tidak berkutik. Aku menoleh ke arah pintu yang memisahkan antara ruang makan dengan ruang kedai. Terasa seperti panas haba berada berhampiran denganku. Dadaku berombak. Lebih memeranjatkan lagi apabila aku terpandang seperti lembaga hitam yang bermata merah sedang merenungku. Tajam!

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

assalam, cerita yg menarik....cume nk thu jgk la ksudahan cerita janji kasih tu...bg sy smua enovel puan best.....rugi kalo x dismbg....tq

Kiki Wafa berkata...

best sgt, tlg smbg yea....